Home » » CERITA RAKYAT RIAU "DANG GEDUNAI"

CERITA RAKYAT RIAU "DANG GEDUNAI"

Dulu di Riau, tinggal seorang anak bernama Dang Gedunai. Dia tinggal dengan ibunya. Dang Gedunai adalah anak yang keras kepala. Ibunya sedih. Dang Gedunai adalah anak satu-satunya tapi dia tidak pernah membuatnya bahagia. Suatu hari, Dang Gedunai pergi ke sungai untuk menangkap ikan. "Ibu, aku ingin pergi ke sungai. Saya ingin pergi memancing, "kata Dang Gedunai kepada ibunya. "Di luar mendung. Hujan akan segera turun. Mengapa Anda tidak hanya tinggal di rumah? "Kata ibunya. Seperti biasa Dang Gedunai mengabaikannya. Dia kemudian pergi ke sungai.

Itu sangat mendung ketika ia tiba di sungai. Segera itu gerimis, tapi Dang Gedunai masih memancing sibuk. Kemudian hujan jatuh berat. Dang Gedunai akhirnya menyerah. Namun tepat sebelum dia pergi, dia melihat sesuatu bersinar di sungai. Itu adalah telur yang sangat besar. Dang Gedunai kemudian membawa pulang telur.

Ibunya terkejut melihat dia membawa telur besar. "Apa telur itu? Di mana Anda menemukannya? "Tanya dia. "Aku menemukannya di sungai, Ibu," jawab Dang Gedunai. "Hati-hati dengan telur. Ini bukan milikmu. Anda harus mengembalikannya, "saran ibunya. Seperti biasa, Dang Gedunai mengabaikan nasihat ibunya. Ia berencana untuk makan telur meskipun ibunya berkata tidak.

Di pagi hari, ibunya sudah siap untuk pergi ke sawah. Sekali lagi, dia disarankan Dang Gedunai untuk menempatkan telur kembali ke sungai. Dang Gedunai tidak mengatakan apa-apa. Ketika ibunya meninggalkan rumah, ia langsung direbus telur. Lalu ia memakannya. Rasanya sungguh nikmat. Dia begitu penuh dan tiba-tiba ia tertidur. Dia memiliki mimpi. Seekor naga raksasa datang kepadanya dalam mimpinya. "Manusia, Anda mencuri telur saya! Untuk hukuman, Anda akan menjadi seekor naga. "

Dang Gedunai terbangun ketakutan. Dia berkeringat. Dia merasa sangat haus. Kemudian ibunya pulang. Dia melihat anaknya panik. "Apa yang terjadi?" Tanyanya. "Saya tidak tahu, Ibu. Tiba-tiba saya merasa sangat haus. Tenggorokanku seperti terbakar, "kata Dang Gedunai. Ibunya kemudian memberinya segelas air. Ini tidak cukup. Dia minum segelas, lalu gelas lain sampai tidak ada air yang tersisa di rumah. Ibunya menyuruhnya pergi kolam. Dang Gedunai minum semua air sampai kolam dikeringkan. Tapi itu tidak cukup. Kemudian mereka pergi ke sungai.

Sekali lagi itu tidak cukup. Dang Gedunai tahu mimpinya akan menjadi kenyataan. Ia akan menjadi seekor naga. "Ibu, maafkan saya. Aku mengabaikan Anda. Aku makan telur. Itu adalah telur naga. Saya akan berubah menjadi naga. Aku tidak bisa hidup dengan Anda lagi. Saya akan hidup di laut. Jika Anda melihat gelombang besar di laut, itu berarti aku makan. Tetapi jika gelombang yang tenang, maka itu berarti saya sedang tidur, "kata Dang Gedunai.

Lalu Dang Gedunai meninggalkan ibunya. Dia menuju laut. Ibunya tidak bisa melakukan apapun untuk menghentikannya. Dia hanya menangis. Sampai saat ini nelayan tidak ingin pergi memancing di laut ketika gelombang besar. Mereka tahu bahwa naga itu adalah makan. Mereka hanya menunggu sampai naga itu selesai makan dan ombak yang tenang.


Source: http://kebudayaankesenianindonesia.blogspot.com/

0 komentar:

Kotak Pencarian


Powered by Blogger.